9 Tips Memperluas Pertumbuhan Bisnis UKM

jasa seo perusahaan jakarta

bisnisumkmonline.com –  Perusahaan Anda mulai kecil, dengan beberapa rekan pendiri, dokter hewan, dan pembuat jas hujan. Tetapi, seiring berjalannya waktu dan usaha Anda untuk mendapatkan momentum, Anda mulai menambah beberapa staf Anda.

Tentu saja, pertumbuhan yang cepat adalah permasalahan besar bagi seorang wirausahawan, namun tempat kerja Anda yang sempit tidak banyak membantu tim yang dinamis atau budaya perusahaan Anda – blok bangunan utama untuk produktivitas.

Padahal, ruang kantor yang ketat dapat mengurangi konektivitas dan kolaborasi lintas fungsional, karena hal itu menghambat terbentuknya tim berbasis proyek.

Ada beberapa hal yang perlu Anda lakukan untuk memperluas pertumbuhan bisnis, diantaranya sebagai berikut :

  1. Perbanyaklah jaringan Anda

Bahkan jika Anda berencana untuk bekerja dengan seorang broker, maka Anda sebaiknya menyebarkan berita ke jaringan Anda bahwa Anda sedang mencari ruang kantor baru. Sesama wirausahawan Anda mungkin terhubung dengan pemilik properti, dan merupakan ide bagus untuk mengeksplorasi pilihan Anda sebelum membuat keputusan akhir.

  1. Tentukan kebutuhan Anda

Memilih lokasi baru untuk pembukaan usaha bisnis adalah hal ini dapat dimengerti. Tetapi, jangan sampai hal itu benar – benar mendorong keputusan Anda. Anda juga perlu memperhitungkan faktor – faktor lain yang kurang jelas. Misalnya, apakah gedung itu menawarkan ruang ekstra untuk memperhitungkan pertumbuhan di masa depan ? Apakah itu menempatkan Anda di pusat bisnis yang bersaing ? Bagaimana dengan komplementer Anda ?

  1. Lisensi produk atau jasa Anda

Ini bisa menjadi media pertumbuhan berbiaya rendah yang efektif, terutama jika Anda memiliki produk layanan atau produk bermerek. Anda dapat menerima uang muka dan royalti dari penjualan yang berlanjut atau penggunaan perangkat lunak, nama merek, dan sebagainya – jika produk tersebut telah sukses.

Perizinan produk atau jasa juga meminimalkan risiko Anda dan menawarkan biaya rendah jika dibandingkan dengan harga untuk memulai perusahaan Anda sendiri untuk memproduksi dan menjual merek atau produk Anda.

Untuk menemukan mitra perizinan, mulailah dengan meneliti berbagai perusahaan yang menyediakan produk atau layanan yang serupa dengan Anda.

Tetapi, sebelum Anda mengadakan rapat atau menghubungi perusahaan mana pun, temukanlah pengacara yang kompeten dalam mengkhususkan diri pada hak kekayaan intelektual. Ini adalah cara terbaik untuk meminimalkan risiko kehilangan pengendalian atas produk atau jasa Anda.

  1.        Kirimlah produk dan atau jasa secara online

Situs website ini menawarkan kepada para pemilik UKM dengan cara yang hemat biaya untuk melakukan diversifikasi produk dan atau jasa.

Pilihan lain meliputi menjual produk dan atau jasa secara online untuk meningkatkan kapasitas para pelanggan di wilayah geografis lain, atau mengambil produk yang ada dan mengirimkannya secara online, sehingga produk dan atau jasa tersedia untuk pelanggan di seluruh dunia dalam waktu 24 jam selama 7 hari.

Hal ini sangat cocok untuk siapa saja yang menjual produk atau pelayanan pendidikan atau pelatihan.

  1. Mintalah setiap karyawan untuk fokus pada penjualan usaha

Ini dimulai dengan beberapa pesan dari para pengusaha UKM bahwa pertumbuhan sekarang merupakan prioritas pekerjaan tertinggi, dan kunci untuk bertahan hidup dalam suatu bisnis.

Para pengusaha secara terbuka menghargai para karyawan yang melakukan usaha ekstra, memperjuangkan isu pemotongan biaya, dan meningkatkan proses penjualan. Mintalah setiap karyawan untuk menjadi seorang advokat bisnis dalam meningkatkan penjualan bisnis Anda.

  1. Secara agresif memasuki pasar – pasar dan saluran penjualan baru

Jika pasar lokal Anda tidak memberikan Anda pertumbuhan yang diharapkan bagi usahanya, mungkin inilah saatnya untuk mempercepat ekspansi Anda ke kota -kota besar baru atau beberapa peluang ekspor.

Jika situs web Anda tidak menarik dalam pertumbuhan usaha yang dibutuhkan, sebaiknya Anda ingin memperluas bisnis lain ke saluran lain yang lebih besar. Pertumbuhan tersebut membutuhkan inovasi pasar dan produk suatu bisnis.

  1. 7. Periksalah insentif lokal dan negara

Banyak komunitas menawarkan insentif  untuk menemukan, memperluas, bermigrasi dan / atau mempertahankan bisnis sebagai cara untuk memperdalam pembangunan ekonomi dan memberikan pekerjaan kepada warga negara.

Di tingkat lokal, relokasi ke zona perusahaan dapat menyediakan beberapa konsesi pajak, yang dapat memaksimalkan keuntungan dari tindakan Anda. Jika Anda pindah ke negara lain, Anda mungkin memenuhi persyaratan atas insentif di luar negara, seperti kredit pajak untuk penciptaan lapangan kerja atau pendanaan untuk biaya infrastruktur.

  1. Meninjau kembali mengenai izin dan peraturan zonasi bangunan

Kemungkinan lokasi baru Anda akan memiliki peraturan khusus, yang dapat mempengaruhi segala hal, mulai dari papan nama dan parkir hingga pencahayaan dan penyimpanan. Mereka bahkan bisa membatasi sifat dari renovasi bangunan yang direncanakan. Tata cara bangunan bervariasi menurut kota madya, tanyakanlah kepada agen perencanaan daerah Anda untuk informasi lebih lanjut.

Anda mengalami masalah seputar lokasi yang Anda pilih dan memerlukan izin penggunaan bersyarat untuk “mengubah” ruang ritel secara tradisional menjadi ruang kantor. Pastikan bahwa Anda secara aktif memeriksa persyaratan seperti ini saat Anda mencari.

  1. Negosiasikan persyaratan sewa Anda

Jika Anda menyewa sebuah ruang, maka Anda sebaiknya bernegosiasi mengenai persyaratan yang sesuai dengan bisnis Anda.Misalnya, eksklusivitas dapat mencegah para pemilik Anda dari menyewa ruang pada properti yang sama dengan pesaing langsung.

Begitu Anda menemukan tempat yang tepat, ingatlah bahwa Anda bergabung dengan komunitas baru. Sangat penting untuk mengingatkan tetangga Anda tentang kedatangan Anda. Kunjungilah beberapa bisnis untuk memperkenalkan diri dan menghubungi pers setempat. Merelokasi bisnis itu menakutkan, tetapi ini merupakan fase pertumbuhan yang penting bagi usaha Anda. Selama Anda memilih dengan bijak dan merencanakannya dengan tepat, itu bisa menjadi langkah terbaik yang pernah Anda buat.

 

 8 Faktor – faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

jasa seo perusahaan jakarta

Struktur modal menentukan fiskal, organisasi, dan kesehatan perusahaan. Para eksekutif keuangan menciptakan struktur modal yang optimal dengan melakukan diversifikasi hutang perusahaan dan saham yang beredar. Para analis bisnis mengevaluasi struktur modal dengan meninjau beberapa karakteristik perusahaan, seperti aset keuangan jangka panjang, pengendalian eksekutif, perencanaan fluiditas, dan kinerja historis. Struktur modal yang optimal adalah kunci untuk menurunkan beban atau biaya dan meningkatkan keuntungan bagi para pemangku kepentingan.

Dengan memahami struktur modal perusahaan, para pemangku kepentingan dapat menentukan apakah perusahaan mengikuti praktik keuangan yang baik. Diversifikasi aset jangka panjang merupakan salah satu indikator kesehatan perusahaan.

Para eksekutif perusahaan menerbitkan saham ekuitas, saham preferen, dan menerima pinjaman jangka panjang untuk meningkatkan modal. Untuk diversifikasi yang optimal, para eksekutif keuangan menciptakan keseimbangan antara risiko dan return yang memaksimalkan nilai saham dan meminimalkan biaya operasi.

Perdagangan perusahaan atas ekuitas atau kepemilikan perusahaan, untuk meminjam modal terhadap keuntungan pemegang saham ekuitas. Keuntungan pemegang saham ekuitas berasal dari pendapatan yang dihasilkan dengan menerbitkan surat berharga kepada para pemegang saham preferen dan pemegang debenture. Secara teori, para pemegang saham mendapatkan keuntungan ketika perusahaan menggunakan praktik pembiayaan ini, karena tingkat suku bunga pada dana yang lebih rendah dari tingkat pinjaman standar.

Perusahaan dengan highly geared menjamin aset keuangan dengan menggunakan persentase kapitalisasi ekuitas yang kecil, sementara perusahaan dengan low geared hanya menjamin sebagian besar modal ekuitas.

Optimalisasi struktur modal sangat penting untuk pertumbuhan jangka pendek dan jangka panjang. Untuk mengevaluasi struktur modal, para analis keuangan meninjau 8 faktor -faktor yang mempengaruhi struktur modal antara lain :

Faktor 1 : Mengendalikan kepentingan

Di antara perusahaan – perusahaan publik, para direksi organisasi terpilih mewakili para investor ekuitas. Suara pemegang saham ekuitas memiliki pengaruh yang lebih besar daripada suara pemegang saham preferen atau debenture. Para pemegang saham preferen memiliki hak suara yang jauh lebih sedikit, sementara pemegang debenture tidak memiliki hak suara.

Perusahaan ingin mempertahankan hak pengambilan keputusan dalam memperoleh dana – dana, terutama melalui pemegang debenture daripada para pemegang ekuitas. Selain itu, perusahaan ini biasanya mengeluarkan campuran sekuritas untuk memenuhi berbagai toleransi risiko. Para investor ekuitas menanggung risiko substansial, sementara para pemegang pinjaman dan debenture melakukan imbal hasil yang lebih rendah untuk investasi yang lebih aman.

Faktor 2 : Kesiapsiagaan Darurat

Faktor – faktor perencanaan keuangan yang responsif dalam mempersiapkan perusahaan untuk perubahan pasar, seperti fluktuasi pendapatan dan ketersediaan pembiayaan serta untuk memastikan pembayaran pinjaman tepat waktu. Modal ekuitas tidak likuid. Oleh karena itu, perusahaan ini menerbitkan beberapa sekuritas, seperti debenture untuk meningkatkan kemampuan reaksi keuangan perusahaan.

Faktor 3 : Kondisi Ekonomi

Perekonomian ini mempengaruhi harga saham. Ketika pasar keuangan rendah, beberapa perusahaan membentuk struktur modal pinjaman dan debenture. Tingginya harga saham pasar menyebabkan suatu perusahaan mempertahankan struktur modal ekuitas. Perusahaan memperoleh pinjaman jangka pendek dari bank dan lembaga pemberi pinjaman lainnya dan pinjaman jangka panjang dengan menerbitkan saham dan surat – surat hutang.

Biaya modal mempengaruhi struktur modal ketika sebuah perusahaan mengumpulkan dana dengan beberapa sekuritas. Instrumen debenture lebih menguntungkan bagi perusahaan dibandingkan dengan pengeluaran saham ekuitas, yang menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi.

Faktor 4 : Kinerja Fiskal yang Solid

Pendapatan historis yang konsisten menunjukkan bahwa perusahaan dapat menutup biaya dari waktu ke waktu. Perusahaan harus membayar beberapa sekuritas, seperti surat hutang, terlepas dari laba-nya. Oleh karena itu, penjualan yang sehat menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan.

Ketika pendapatan turun, organisasi mencari pendanaan ekuitas untuk persyaratan pelunasan yang fleksibel. Perusahaan lebih kecil biasanya memperoleh pinjaman bank dan laba organisasi untuk operasi, sementara perusahaan lebih besar menerbitkan saham dalam kombinasi dengan pinjaman komersial.

 

 

Faktor 5 : Risiko Keuangan, Bisnis, dan Operasional

Konsistensi biaya dapat mempengaruhi struktur modal. Bencana alam, misalnya, menghambat pendapatan jangka pendek dengan menghambat penjualan dan pendapatan jangka panjang dengan penyumbatan produksi. Oleh karena itu, para eksekutif keuangan berusaha untuk mempertimbangkan setiap kemungkinan untuk mengurangi kejadian ekonomi negatif.

Faktor 6 : Arus Kas dan Utang

Arus kas terhadap analisis hutang selama siklus pendapatan menentukan kapasitas pinjaman organisasi. Perusahaan – perusahaan ini biasanya beroperasi dengan hutang minimal untuk memastikan operasi berlanjut. Perusahaan startup biasanya meminjam secara berlebihan untuk mengantisipasi kebutuhan keuangan. Startup lainnya memperoleh pinjaman yang aman dengan menggunakan aset perusahaan fisik.

Baca Juga Mengevaluasi Vendor Baru Untuk Perluasan Bisnis UKM

Faktor 7 : Perubahan Suku Bunga

Perubahan tingkat bunga mempengaruhi keuntungan perusahaan. Perusahaan menjamin pinjaman dengan berbagai persyaratan, seperti suku bunga tetap atau mengambang. Jika perusahaan telah sukses beroperasi dengan mengabaikan perubahan tingkat suku bunga yang potensial, maka perusahaan mungkin akan terdorong dalam pembayaran.

Faktor 8 : Pembiayaan Utang dan Ekuitas

Modal saham substansial, yang bertentangan dengan modal hutang biasanya menunjukkan kinerja keseluruhan keuangan yang optimal. Dengan pembiayaan hutang, pendiri perusahaan mempertahankan kepemilikan dan pengendalian manajemen. Untuk bisnis yang lebih kecil, instrumen hutang memungkinkan keuangan lebih besar.

Pembiayaan ekuitas mengharuskan para pemilik bisnis untuk menyerahkan sebagian kontrol perusahaan. Sementara investor ekuitas secara sadar menanggung risiko tinggi untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan, yang lebih tinggi, mereka juga meneliti perusahaan investasi yang akan memaksimalkan potensi pengembalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *